Senin, 14 Desember 2015

Masuk dan Berkembanganya Islam di Myanmar

        
                                                  Mhd.Rahim/P.I.S/A

Negara Myanmar dulu dikenal dengan burma atau birma, sejak Juni 1989, secara resmi menukar nama negara dari Burma menjadi Myanmar. Islam sampai ke Myanmar melalui para pedagang arab Muslim yang menetap di garis pantai selama abad pertama hijrah (ke-7 M) atau sesudahnya, pertama di atas pantai Arakan, dan kemudian ke selatan. Lebih belakangan, para pedagang India dan Malaysia telah efektif dalam menyebarkan Islam. Akhirnya, para pengungsi dari Yunan di abad sembilan belas menetap di bagian utara negeri itu.

Suatu negara Muslim didirikan di Arakan ketika Sultan Bengal yang Muslim Naseer-ud-Deen Mahmud Shah membantu Raja Sulayman Naramithla membangun negara Mrauku yang Muslim. Pemerintah Muslim berlangsung beberapa abad di Arakan dan meluas ke selatan sejauh Moulmein selama pemerintahan Sultan Salim Shah Razagri (1593-1612M). Bahasa Persia merupakan bahasa negara bagi negara Muslim Arakan.Ibukotanya Myohaung. Pada 1784 Burma yang pengikut Budha menaklukan negara muslim, dikuti antara 1824 dan 1826 oleh Inggris. Ketika Burma merdeka 1948, Arakan dimasukan didalamnya.
Daerah Arakan luas seluruhnya 36.762 Km², dengan jumlah penduduk pada 1969 sebesar 1.847 orang. penduduk ini terbagi ke dalam dua komunitas keagamaan : Muslim (disebut Rohingya) dan Buddhis (disebut mogh).
Muslim di Myanmarpada Tahun 1990 tercatatmencapai654,000 (1.6%) kemudian di tahun 2010 diadakan survei muslim di Myanmar dan tercatat pada tahun itu mencapai 1,900,000 (3.8%), Muslim di Myanmar berkembang menjadi 1,246,000 selama kurun waktu 20 tahun, kemungkinan besar di prediksikan pada tahun 2030 muslim di Myanmar akan bertambah mencapai 2,233,000 (3.8%).
Mayoritas terbesar adalah pengikut Sunni, tetapi mereka terbagi ke dalam tiga komunitas Muslim yang berbeda-beda. Pertama, Muslim Burma atau Zerbadee, merupakan komunitas yang paling lama berdiri dan berakar di wilayah Shwebo. Diperkirakan mereka merupakan keturunan dari para mubalig yang datang dari timur tengah dan Asia selatan serta penduduk muslim awal yang kemudian beranak pinak dengan masyarakat Burma. Kedua Muslim India, Imigran Keturunan India, merupakan komunitas muslim yang terbentuk seiring kolonisasi Burma oleh Inggris.Ketiga, Muslim Rohingya (Rakhine) bermukim di negara bagian Arakan atau Rahkine, yang berbatasan dengan Bangladesh.


B.Terjadinya Minoritas di Myanmar
Secara umum ada empat kategori kaum muslim di Myanmar, yaitu Muslim India atau Kala Pathe, Muslim Myanmar atau Zerbadee, Muslim Melayu atau Pashu dan Muslim Cina atau Panthay.[5] Dilihat dari jumlahnya yang kuat hanyalah Muslim India dan Muslim Myanmar. Di bidang kebudayaan kaum Muslim Myanmar semakin lama semakin berbeda dari orang Myanmar yang beragama Budha.
Muslim Myanmar mengadopsi nama-nama Myanmar, meskipun mereka juga menggunakan nama Muslim yang dipakai di wilayah mereka dalam konteks tertentu. Secara politis, kaum Muslim Myanmar selalau memiliki  perasaan dan sikap positif terhadap negara dan siap mengedintifikasi diri mereka dengan kebanyakan rakyat Myanmar. Muslim India yang tinggal di Myanmar masih bersikap mendua dalam memainkan peran yang bisa dan harus mereka terima di Myanmar dan dengan demikian cenderung muncul sebagai kelompok yang kurang berakar dalam masyarakat politik Myanmar.
Terdapat sedikit spesialisasi di bidang ekonomi antar kaum muslim Myanmar dengan Muslim India. Walaupun keduannya banyak bergerak di bidang bisnis dan dagang, namun kaum Muslim Myanmar sebagian besar petani, hal ini sejalan dengan pola ekonomi nasional. Sementara itu kaum Muslim India di Myanmar lebih dikenal sebagai pedagang yang tangguh. Mungkin karena alasan inilah ketika sosialisme di terapkan secara kaku pada periode pasca 1962, kaum Muslim India lebih menderita dibanding dengan Kaum Muslim lainnya. Peranan mereka amat kuat di bidang ekonomi dihancurkan oleh penguasa soaialis yang melarang perdagangan bebas, membatasi arus perdagangan internasional dan menekan import.
Secara politisi akan tampak bahwa kaum muslim di Myanmar menikmati proteksi dan kebebasan yang besar selama periode demokrasi. Mereka tidak hanya mempunyai wakil yang cukup baik di pemerintahan namun juga merupakan elemen politik yang penting dalam kehidupan politik di Myanmar. Kudeta militer tahun 1962 yang disusul dengan sisitem politik yang didominasi militer, dibawah kepemimpinan BSPP, satu-satunya partai politik yang diakui, mencekik politik oposisi kaum Muslim dan mempersempit ruang partisipasimereka di bidang politik. Perbedaan di kalangan Muslim secara efektif digunakan untuk memecah belah kesatuan masyarakat Muslim, Organisasi seperti ICB bersikap jauh lebih simpatik pada BSPP dan pemerintahMyanmar. Sementara yang lain, seperti Jamiatul Ulama bersikap mendua.
Dalam kasus tapal batas Arakan dengan Bangladesh, di mana kaum Muslim dominan, RNLF terus mengadakan perlawanan terhadap pemerintah Myanmar untuk mencapai tujuan mereka yaitu memisahkan diri dari Myanmar. KMNLF berkolaborasi dengan KNLA, juga menentang pemerintahan Myanmar dengan propaganda dan bergeriliya. Di sisi lain, juga terwakili di BSPP dan juga dalam pemerintahan meskipun tidak untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat Muslim melainkan lebih untuk kepentingan Partai dan Masyarakat Myanmar secara keseluruhan.

C. Masalah Muslim di Myanmar
Saat ini komunitas Muslim di Myanmar sangat teraniaya. Usaha mereka telah dinasionalisasi, tanah mereka disita, sekolah mereka terkena de-Islamisasi. Mereka dilarang melaksanakan ibadah haji dan hubungan mereka dengan Dunia Muslim sangat dibatasi, bahkan mengamankan naskah-naskah Al Qur'an menjadi masalah.
Pukulan terberat penganiayaan orang-orang Burma jatuh pada Muslim Arakan. Usaha dari berbeda-beda pemerintah Burma terpusat pada pengurangan mayoritas mereka. Di wilayah ini pengusiran besar terhadap mereka dilaksanakan sejak 1942. Memang, sesudah keluarnya inggris pada 1942, gelombang kebencian terhadap Muslim membasahi wilayah Arakan dengan darah. Orang-orang muslim dibunuh secara massal dan dua ratus ribu lagi harus melarikan diri ke pakistan timur (sekarang Bangladesh), pakistan Barat dan bahkan Saudi Arabia, sedangkan sekitar delapan ribu Muslim meninggal. Namun aktivitas yang paling kriminal yang dipimpin oleh pemerintah dengan menggunakan tentaranya adalah apa yang disebut "Operasi Raja Dragon"yang dimulai pada Februari 1978. Pemerintah Rangoon memperkenalkan kartu identitas bangsa tetapi menolak memberikan kepada Muslim Rohingya. Sebagai gantinya mereka ditawari kartu pendaftaran orang asing, padahal kenyataan orang-orang Rohingya telah menjadi warga negara Arakan selama lebih dari seribu tahun.
            Pada baru-baru ini terjadi lagi kerusuhan di Arakan adalah serangkaian konflik yang sedang berlangsung antara Rohingya Muslim dan etnis Rakhine di Myanmar. Penyebab langsung dari kerusuhan ini tidak jelas, dengan banyak komentar mengutip pembunuhan sepuluh Muslim Burma oleh etnis Rakhine setelah pemerkosaan dan pembunuhan seorang wanita Rakhine sebagai penyebab utama konflik ini. Lebih dari tiga ratus rumah dan sejumlah bangunan umum telah diratakan dengan tanah. Menurut Tun Khin, Presiden Burma Rohingya Organisasi Inggris (BROUK), 650 orang muslim Rohingya telah tewas, 1.200 hilang, dan lebih dari 80.000 telah mengungsi.
Menurut pihak berwenang di Myanmar, pemerintahan juga mengeluarkan data tetapi lebih sedikit dari data yang di keluarkan oleh BROUK,karena pemerintah menutupi konflik yang terjadi ini. Data pemerintah Myanmar : kekerasan yang terjadi antSara umat Budha etnis Rakhine dengan Muslim Rohingya, meninggalkan 78 orang tewas, 87 luka-luka, dan ribuan rumah hancur. Hal ini juga menyebabkan lebih dari 52.000 orang mengungsi.

D.Tantangan Masa Depan Muslim di Myanmar
Tantangan Muslim kedepan yang dihadapinnya dapat dilihat dari konflik-konflik yang telah terjadi, yaitu diantaranya usaha untuk  menuntut mendapatkan otonomi dari pemerintah. Terfokus pada Muslim India di Myanmar yang paling mendapatkan siksa dari orang Budha/pemerintahan di Myanmar. Sehingga masalah perekonomian atau perdagangan Muslim India  yang mungkin masih dikuasai Pemerintah Myanmar dimasa yang akan datang dapat diselesaikan. Selain itu di bidang pendidikan, yaitu harapan akan adanya materi pendidikan agama Islam di sekolah-sekolah negeri/pemerintahan/kerajaan. Jadi dapat disimpulkan bahwa dengan adanya organisasi seperti RNLF, KMNLF dan KNLA diharapkan mampu mengatasi problem Muslim masa yang akan datang di Myanmar.

Daftar Pustaka
Alan Coperman e.a. 2011. The Future OfThe Global Muslim Population: Projection for 2010-2030, Washington DC: Pew Research Centre.
M Ali Kettani. 2005. Minoritas Muslim di Dunia Dewasa Ini.Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Saiful Muzani.1993. Pembangunan dan Kebangkitan Islam di Asia Tenggara.Jakarta: Pustaka LP3ES.
Saifullah.2010. Sejarah dan Kebudayaan Islam di Asia Tenggara.Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
Tahir Amin. 2002. "Myanmar" dalam John L. Elposito.Ensiklopedi Oxford: Dunia Islam Modern. terj. vol V.Bandung: Mizan.
Wikipedia. 2012. Burma". Dalamhttp://en.wikipedia.org/wiki/Burma.Diunduh Pada Tanggal 18Desember 2012, pukul 15.2

1 komentar:

  1. Saya sekeluarga mengucapkan banyak trima kasih kepada AKI MUPENG karena atas bantuannyalah saya bisa menang togel dan nomor gaib hasil ritual yang di berikan AKI MUPENG bener-bener dijamin tembus dan saat sekarang ini kehidupan saya sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya itu semua berkat bantuan AKI kini hutang-hutang saya sudah pada lunas semua dan.sekarang saya sudah buka usaha sendiri. jika anda mau bukti bukan rekayasa silahkan hubungi/sms AKI MUPENG di 0852 9445 0976, atau KLIK DISINI, insya allah angka beliau di jamin tembus dan beliau akan menbantu anda selama 3x putaran berturut-turut akan memenangkan angka togel dan ingat kesempatan tidak datang 2x,trima kasih.

    BalasHapus