Kamis, 16 Juni 2016

TRANSISI NASIONAL PROGRAM KEAKSARAAN PENDIDIKAN DI NEGARA UGANDA


DINA ULI ARTA SINAGA/ SP/ 15 A

Sistem pendidikan Uganda baik formal maupun nonformal.
Negara Uganda adalah negara Republik yang terkurung daratan negara-negara nya di Afrika. Sebagian besar wilayah Uganda terdiri dari plato dengan ketinggian rata-rata 1.200 m. Perbatasan barat dan timur terdiri jajaran pegunungan dan lembah-lembah. Uganda adalah negara agraris, sekitar 90% angkatan kerja bekerja di sektor pertanian. Daya tarik periwisata Uganda terletak pada keindahan alam danau-danau dan pegunungannya, serta pada kekayaan faunanya.
Pemerintah Uganda memiliki keyakinan bahwa buta huruf dan pendidikan dasar tidak memadai menghalangi rakyat berkesempatan untuk mewujudkan kompetensi dan berpartisipasi secara efektif dalam pengambilan keputusan dan pembangunan lainnya. Kegiatan pendidikan non formal di Uganda tanggal kembali kedatangan para pedagang Arab, Eropa penjelajah, misionaris dan pejabat kolonial di akhir abad ke sembilan belas. Secara khusus, para pendidik mengajarkan kepada rakyat Uganda untuk dewasa dan berbaring keterampilan saudara berbagi termasuk blacksmith kerja, pertukangan, membuat sepatu, ubin cetakan, pembuatan batu bata, menikat buku, percetakan, dan lain-lain. Mengikat ini adalah selain untuk melek huruf, berhitung dan pertanaian.

Pendidikan di Uganda dipandang sebagai semua proses belajar, kegiatan atau program, yang dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhab berbagai individu yang dianggap oleh masyarakat sebagai orang dewasa, termasuk keluar pemuda sekolah dipaksa oleh keadaan untuk memainkan peran yang biasanya dimainkan oleh orang dewasa. Menggunakan untuk yang non formal pendidikan mulai digunakan di Uganda sama-sama berbagi : dari pelatihan keterampilan dalam agenda ekonomi untuk mendukung pekerjaan mendapatkanatau pendapatan generasi dan / atau harus dilakukan dengan lebih baik menggunakan modal manusia, ke pemerintah politik terang-terangan radikal kemudian berkomitmen untuk menyediakan pendidikan yang dicapai dengan tujuannya yaitu : pencapaian keaksaraan permanen dan fungsional dan berhitung, perolehan keterampiulan fungsional yang relavan dengan kehidupan masyarakat, pengembangan kesadaran nasional individu dengan membangun sosial, politik dan kemasyarakatan kompetensi, termasuk petunjuk tentang isu-isu nasional dan internasional, promosi belajar sepanjang hayat di masyarakat dalam rangka untuk memperbarui profesional kompetensi yang dibutuhkan ole dunia kerja.
Dasar pendidikan yang fundamental sehingga membuat pengalaman yang baik kekurangan banyak orang karena pendidikan dibatasi atau tidak ada masa pendidikan formal. Diperlukan akuisisi keterampilan spesifik tertentu kejuruan dan teknis pendidikan. Anton okech e tal (2001:5-11), Program Keaksaraan orang dewasa di Uganda, Bank Dunia Penerbit, dibutuhkan untuk peningkatan prestasi kerja : dalam rangka mencapai tujuan tersebut. Pemerintah Uganda pada tahun 1992 mulai membuat juga sistem pendidikan non formal di Uganda (FAL) pendekatan sejak itu telah berakar dan diperluas kepada seluruh bangsa dan telah menghasilkan hasil yang mengesankan. Foristance, dewasa pelajar dari FAL kelas menggunakan melek mereka keterampilan berhitung untuk memperbaiki kegiatan yang menghasilkan pendapatan. Itu program FAL telah menjadi salah satu alat utama untuk moderenisasi pertanian dan penanggulangan kemiskinan. Pendidikan telah di identifikasi sebagai komponen kunci dari kualitas sumber daya manusia yang sangat penting untuk tinggi pendapatan dan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan. Pendidikan juga merupakan penting bahan dalam pengetasan kemiskinan.
Kemiskinan Pemberantasan Rencana Aksi, Uganda's perencanaan kerangka, mengakui pendidikan memainkan peran penting dalam memperkuat lembaga-lembaga sipil, ,membanhun masyarakat yang demokratis, memberdayakan perempuan dan melindungi lingkungan. Pendidikan itu dilihat sebagai suplemen di Uganda dalam kemajuan pendidikan. Ada sejumlah kebijakan, rencana dan strategi relavan dengan aspek yang berbeda dari formal dan pendidikan non formal. Bagian ini membuat upaya untuk menganalisis kebijakan ini. Foristance, visi 2025 mengandung Uganda tujuan pembangunan jangka panjang dan memiliki salah satu visinya yang tercerahkan masyarakat, baik informasi dan sejahtera, dengan tujuan utama dari " Orang-orang yang Meningkat" akses terhadap informasi dan pertisipasi dalam diri, masyarakat dan nasional pembangunan. Kemiskinan pemberantasan rencana aksi (PEAP 2004) juga dikenal sebagai pengurangan kemiskinan kertas strategi adalah Uganda, membimbing perencanaan kerangka kerja, yang memandu aksi publik dan intervensi untuk memberantas kemiskinan.
Pendidikan adalah salah satu dari enam sektor yang diidentifikasi dalam PEAP sebagai Laporan Nasional pada Pengembangan dan Negara Seni Belajar Dewasa dan Pendidikan (ALE) di Uganda tahun 2008. Prioritas daerah yang dapat memberikan kontribusi terkuat terhadap tantangan PEAP ini mempercepat pro-poor growth dan pembangunan. Dengan demikian saham, dari pendidikan Formal merupakan sektor proporsi dari total anggaran nasional telah meningkat dalam jangka menengah dan di proyeksikan akan meningkat dalam jangka panjang. Dalam PEAP pemerintah mengakui buta huruf di kalangan orang-orang miskin, tetapi juga mengakui kebutuhan untuk menyediakan jenis pendidikan yang akan membantu mereka untuk memberantas kemiskinan. Lebih lanjut menyatakan bahwa PEAP : populasi berpendidikan adalah baik kondisi yang diperlukan untuk pengembangan dan salah satu tujuan utama pembangunan. Ini adalah alasan pemerintah telah secara besar-besaran investasi dalam perluasan pendidikan formal dan non formal. Pembelajaran orang dewasa karena itu salah satu program pendidikan utama yang diidentifikasi sebagai penting untuk meningkatkan kemampuan masyarakat miskin untuk meningkatkan pendapatan mereka dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat miskin. PEAP mengakui buah dari pembelajaran orang dewasa dalam pernyataan sebagai berikut :
Peningkatan Keaksaraan Fungsional Pendidikan dan telah membuahkan hasil dalam tingkat melek huruf. Sementara tidak ada perubahan yang diamati olehberakhirnya PEAP satu tahun 2000, rata-rata nasional tingkat melek huruf meningkat dari 65% pada 1999-1900 menjadi 70% pada tahun 2002, terutama kerena perbaikan di daerah pedesaan. Perkembangan pendidikan dan sektor pembangunan sosial melalui Universal Pendidkan Dasar (PDU) dan melek dewasa fungsional. White Paper pemerintah tentang kebijakan Pendidikan Ulasan Komisi disajikan lebih komprehensif dan lebih rumit tentang kebijakan pemerintah mengenai pendidikan orang dewasa dan pembelajaran. Pentingnya pendidikan non formal dan dewasa, menetapkan tujuan, implementasi stuktur dan mekansisme koordinasi. Kertas putih menyatakan demikian : Uganda kini telah memutuskan untuk menganggap pendidikan adalah sangat penting dan kertas putih pemerintah tentang pendidikan ulasan komisi.
Kertas putuh pemerintahan menyatakan sudah merinci tujuan dan strategi untuk berbagai komponen yang termasuk pendidikan sebagaimana diidentifikasi di bawah ini :
1.      Pemberantasan buta huruf : Posting keaksaraan dan keaksaraan fungsional permanen diarahkan produktivitas baik di pedesaan maupun di kota.
2.      Pembangunan perkotaan : mata pencaharian keterampilan atau pendidikan magang bagi pemuda, lulusan sekolah terutama SD; melanjutkan pendidikan untuk Uganda Sertifikat Pendidikan (UCE) dan Uganda Lanjutan Sertifikat (UACE) pemegang sertifikat serta orang-orang yang bekerja yang ingin lebih baik kualifikasi n=mereka profesinal akademik.
3.      Kesehatan, kependudukan dan program pendidikan keluarga.
Pendidikan dasar untuk pengembangan masyarakat seperti, pelatihan peningkatan pertanian.
Sipil partisipasi program dan pendidikan untuk perlindungan lingkungan dan pembangunan, kertas putih pemerintah mengakui sejumlah organisasi yang akan terlibat dalam pelaksanaan program pendidikan orang dewasa, termasuk lembaga-lembaga pemerintah. Perusahaan bisnis mengusulkan stuktur kelembagaan untuk mengkoordinasikan kegiatan yaitu, Dewan Nasional untuk pendidikan non-formal dan dewasa, sebuah badan otonom setengah untuk koordinasi, Penyusunan Kurikulum, Evaluasi, Mobilisasi sumber daya, program fomulasi, pelatihan dan penyediaan program-program khusus perempuan; Direktorat pendidikan formal, dan kabupaten komite untuk pendidikan non formal dan dewasa. Meskipun keberhasilan Pendidikan Dasar Universal (PDU), beberapa anak masih memiliki akses ke pendidikan karena alasan sosial, ekonomi dan lingkungan yang beragam. Ini mencakup lebih dari anak usia, anak-anak di daerah pestoral dan di desa-desa nelayan dan orang tenaga kerja yang terlalu tua untuk kembali bersekolah. Sebagai contoh, Program seperti pelengkap pendidikan dasar  untuk perkotaan daerah miskin (BEUPA), pendidikan dasar alternatif non-formal pendidikan berbasis masyarakat. Posting tingkat sekolah dasar program modular sedang dipersiapkan yang lebih fleksibel dan yang relavan. Kasus orang-rang yang tidak dapat mengakses pendidikan non-formal, terutama pemuda dan dewasa muda. Dewasa Literacy Fungsional (FAL) program menangani kebutuhan belajar mereka, meliputi ketrampilan membaca, berhitung dan kehidupan.
Program FAL mencakup seluruh negeri dan dilaksanakan oleh sektor gender dan pengembangan masyarakat. Pemerintah melakukan semua ini untuk memastikan masyarakat Ugamda keluar dari dan hidup damai. Tujuan dari pengurangan kemiskinan di Uganda upaya untuk memerangi angka buta huruf melalui investasi dalam pendidikan menimbulkan masalah pembiayaan dan ketrjangkauan pendidikan bagi yang miskin. Pendidikan di Uganda memainkan peranan besar untuk memutuskan kemiskinan di negara ini. Jika ada pendidik yang putus sekolah maka pemerintah memberikan didalamnya keterampilan melaui sistem non formal pendidikan. Ini juga telah terlihat dalam praktek untuk mengurangai angka putus sekolah sebagai orang tua datang untuk menghormati dan menghargai pentingnya pendidikan yang juga telah memainkan peranan penting dan lebih aktif berperan dalam pendidikan anak-anaknya, terutama anak perempuan. Fungsional pendidikan orang dewasa sangat penting dalam menanamkan pendapatan keterampilan menghasilkan bagi masyarakat. Pemanfaatan berkelanjutan sumber daya alam harus dipastikan melalui lingkungan pendidikan, aspek dari kunci pembelajaran orang dewasa dan pendidikan.
Tujuan dari pengurangan kemiskinan di Uganda melalui investasi dalam pendidikan menimbulkan masalah pembiayaan dan keterjangkauan pendidikan bagi masyarakat miskin. Itulah sebabnya pendidikan non formal diberikan prioritas di Uganda. Pendidikan non formal di Uganda memainkan peran utama dalam upaya pemerintah Uganda mengetaskan kemiskinan. Memang sektor ini harus dikembangkan lebih lanjut untuk melengkapi dan melengkapi sistem formal dan bahkan, dalam beberapa keadaan, bertindak sebagai alternatif.
Daftar Pustaka :
Okech, Anthon e tal, Program Keaksaraan di Uganda, Katalogisasi, Jakarta, 2001.
Laporan Nasional pada Pengembangan dan Negara Seni Belajar dewasa pendidikan di Uganda, 2008.
Departemen Pendidikan dan Olahraga, Asosiasi untuk pengembangan pendidikan di Afrika, 2003.
Eilor, Joseph, Pendidikan dan Pendekatan banyak sektor di Uganda, IIEP, 2004.
Redaksi Ensiklopedi Indonesia Afrika Seri Geografi.1990.Afrika. Jakarta. PT Intermasa.
Mustofa Bisri, Sektiawan Inung, Kamus Lengkap Geografi, Panji Pustaka, Yogyakarta, 2008.
http:// id. wikipedia. org/ wiki/ Uganda

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar